Friday, August 23, 2013

#23Ogos cinta itu, rasa itu


Cinta itu Aku
Rasa itu Kamu
Jiwa itu Kita

--Kenapa?


Cinta itu tak seperti aku;
Rasa itu tak seperti kamu;
Jiwa itu tak seperti kita?

--Kenapa?

Aku binggung. Cerahkan.

Thursday, August 22, 2013

#22Ogos Rindu?

Kau bilang kau rindu?
sedangkan kau sibuk
dengan hati lain--

Sekali lagi

Kau bilang rindu?

Nah!
Butoh Pak Hang!

Wednesday, August 21, 2013

#21Ogos Kenapa?


Kenapa?

Hati sepi;
Hati sakit;
Hati derita;
Hati mati?

Kenapa?

Luka;
Parut;
Rokok;
dan pil

Kenapa?

Itu sudah pilihan kecundangku.

Kesian? Kenapa?

Tuesday, August 20, 2013

#20Ogos Certificate ke Neraka


"Mama, we all go to hell.
Mama, we all go to hell"
- My Chemical Romance -

Disini, semua manusia sibuk bekejar-kejar
mencari syurga dunia
Dengan beer ditangan kanan
dan belen ditangan kiri
Syurga ya begitu?

Ha ha ha ha

Syaitan bersorak gembira
kau parti dosa
Saitan parti sambutan
Sambut apa?
Sambut penghuni baru.

Jadi, disini kita mau bicara apa lagi?

Monday, August 19, 2013

#19Ogos Siapakah Aku?



Siapakah Aku?
Aku itu sendiri--
Aku yang mendakap cahaya
dalam gelap

Siapakah Aku?
Aku itu Sepi--
Aku yang mencari mata
dalam kesempurnaan

Siapakah Aku?
Aku itu Derita--
Aku yang luka bahagia
dalam perit

Siapakah Aku?!

Sunday, August 18, 2013

#18Ogos Selamat Kembali Kesekolah ya Budak!



2 minggu berakhir cepat,
anak-anak; budak-budak dah sibuk cuci kasut
sedia apa yang patut~

Sedangkan adik-adik aku baru gelabah
menyiapkan kerja sekolahan

Relax--
Semua pasti bisa siap
itupun esok-esok
mata kau super panda

Tak fokus study--

Jangan ulangi lagi lain kali
Faham?

Saturday, August 17, 2013

#17Ogos Politik atau Kesempatan dalam kesempitan?



Aku bukan seorang pembicara politik tegar-- kalau boleh, aku juga tak ingin mendaftar sebagai ahli. Bukan apa, aku cuak mendengar janji-janji manis-celaka si pemimpin juga pemimpin wannabe. Suka bilang itu ini tapi bila sudah berjaya. Jadinya lain pula. Ah! bodoh benar. Manusia begini sebenarnya suka ambil kesempatan dalam peluang yang ada~ Habis tebal topeng malaikat dipasang. Mulut penuh tebu ditanam. Nak curi hati rakyat pakai janji-palsu segala. Bodoh!

Jangan biar kamu terjerat--
cuba buat perbandingan
Research

Mana tahu kau bisa cari penyelesaian
dengan semua kealpaan manusia mencari publisiti murahan

Gampang benar!

Friday, August 16, 2013

#16Ogos Dota kesayangan? Puih!


Ditarik sebatang rokok dari kotak
menghisap sedap asap jahanam
sambil berfikir

Aku ini cintamu atau bukan?
Perlu aku bersaing dengan benda mati?

Siang malam Pagi petang
kau bersama
Tangan kasar meramas kekunci
Dengan nada kadang ghairah
Kadang mencerca
Selalu hanya-dia

Dota? Tolong jangan saingi aku~

Thursday, August 15, 2013

#15Ogos Pintaku bicara yang manis-manis


Wahai rembulan--
aku disini merindukanmu
setelah sekian lama aku sendiri
aku akhirnya bisa keluar dari kurungan
jiwa si kesepian

Biar.
Aku rendahkan egoku
sebagai seorang manusia lemah
aku pinta bicara yang manis-manis sahaja

Biar halwa telingaku dibuai manja
setelah penat mendengar bicara-celaka manusia

Bolehkan?

Wednesday, August 14, 2013

#14Ogos Cinta Separuh Mampus?


Aku disini ingin bicara dengan kamu-kamu tentang makna sebuah cinta. Cinta separuh mampus?! Ya, cinta yang menghancurkan. Yang membinasakan. Kau sedar bila kau bodoh dan palui? setelah kau rabak dan ditinggalkan. Andai masih bersama, sampai bila-bila kau takkan sedar yang kau ini bodoh. Sebab? sebab cinta itukan buta? dan juga membutakan. Kau buat diri kau lemah. Jadi si loser. Kerat-kerat tangan. Ya, aku juga pernah buat--

Dan aku rasa bodoh. Itu yang dipanggil cinta separuh mampus. Tuhan dah beri nyawa suruh buat benda baik tapi aku rabak sikit nak kelar-kelar. Sekarang? tengoklah apa nak jadi, lengan-kaki ku penuh bekas luka. Kesian tapi ini kebodohan sendiri. Yang terlalu mengagungkan-agungkan sebuah cinta sementara.

Bodoh betul--

Tuesday, August 13, 2013

#13Ogos Kau si Celaka, Aku si Rabak


“Maaf, aku mencarut lagi…”

Benci—
Bila kau si celaka suka tabur
Manisan celaka-palat dalam bicaramu
Buat aku terjerat hati lalu berdarah

Bodoh—
Lagi-lagi hanya kamu yang celaka
Bisa-bisa buat aku tersungkur berkali-kali
Dengan janji palsumu yang aku sudah sedia maklum-

Tapi, aku masih juga mencinta~

Apa kau tidak kesian?
Aku rabak seribu,
Berdarah juga sudah kering dihati
Tangisan juga sudah rajuk tak keluar untukku
Sampai-sampai aku penat dicelaka berkali-kali

Kenapa tidak kau cintai aku saja sepenuh hatimu?

Kenapa perlu aku rasa rabak?
Sedangkan aku sudah cinta mati padamu

Kesian—

Aku hanya sandaran kala kau bosan.

Monday, August 12, 2013

#12Ogos Hujan Meteor itu macam Hati aku ke Kamu


Aku duduk depan laptop seperti biasa buka tab Facebook, Blog last sekali Twitter.
Tengok timeline semua penuh cerita pasal hujan meteor nak jadik kat Malaysia ni. Hujan meteor ni apa sena nye? dah tu hujan, meteor-meteor tu nak mai ke mana? Ah! Lantaklah

Tapi, antara hujan meteor dengan aurora. Aku lebih pilih aurora. Yang awan warna-warni macam ada spirit tengah menari *okey, ini kepercayaan tibet kalau tak silap*

Memandangkan hari ini bakal hujan meteor, jadi aku dah garap sikit idea nak meroyan atas puisi kerat aku yang berkualiti sampah ni.

Cinta,
kalau dunia bisa jadi pelik
Kenapa tidak kita?
Aku punya jiwa, Kau juga begitu
minat suka kita hampir serupa
Kenapa tak menyatu?

Alahai sayang
jangan malu-malu
sedangkan meteor bisa hujan di Malaysia
inikan pula cuma seberang lautan
Bukan jauh
bisa naik belon ke seberang
jumpa di airport menjalin kasih

Biar berkali kau menolak
kau bilang benua kita berbeda
tapi aku tak kisah
yang namanya cinta itu
hujannya seperti meteor
Kau tak jangka kau tak sangka
esok-esok kau bisa merayu pada yang ditolak

Daripada kau tolak aku
mendingan kita cuba bersama
cuba menjalin ikatan hati kasih
dan biarkan berkekalan
Andai itu takdir kita lah--

jadi, bisa kau jadi teman? yang bisa aku cambahkan kasih dan tunaskan cinta?


Aku tunggu jawapan ya?

Sunday, August 11, 2013

#11Ogos Tuhan, Malaikat, Saitan dan Kau!


*Kau, kau perlu tahu..aku cuma manusia~*

Aku perasaan
sejak dua menjak tahun ke tahun ni
masing-masing manusia mencari tuhan
Bukan tuhan yang Esa
tapi tuhan sendiri

Kau tahu? Yang haram kau halalkan
yang dilarang kau buat
Aku juga lemah kerana aku juga buat
cuma aku tidak mengaku diriku tuhan

Aku kan manusia?

Selepas spesis tuhan sendiri
aku jumpa manusia pakai topengan malaikat
Baik depannya Ya Rabbi
kau nak marah pun tak lalu
Tapi--
Kat belakang!
bila topeng malaikat dah rabak
Sanalah kau lihat bodoh kau
gila! umpama binatang!

tapi aku tengok binatang pun murni apa?

Bicara tentang Tuhan, Malaikat buat aku
lupa pada namanya saitan
yang aku juga punya devilside
yang aku ini alterego
splitpersonaliti
kadang aku baik tapi aku saitan lebih
bukan aku saja
kau, dia, kamu, mereka juga sama
Jadi disini saitan menang.
Kita sering lalai
Tenggelam dengan syurga duniawi ciptaan saitan--diri kita

Jadi, aku kau dia kamu mereka masih rasa Tuhan?

Entah, Siapa tahu kan?

Saturday, August 10, 2013

#10Ogos Don't cry baby, I'm okey~ in heaven


*Bicara kematian itu satu kewajipan--*

Kasih,
jangan disedih lagi
aku disini bahagia
tiada lagi jeritan manusia celaka
tiada lagi yang membabi-anjingkan aku
tiada lagi yang hina-tempik aku

Jadi, kamu jangan risau
Aku okey dan aku bahagia
Disini syurgaku

Jangan ya sedih-sedih lagi?
Kamu kabarkan rindu lewat doa ya?
agar dosa-dosaku dulu diringankan
Emang kadang aku rasa syurga tapi
neraka juga ada buatku
Aku kan manusia bukannya tuhan
Kau lupa ya?

Tolong ya kasih,
jangan disedih lagi
Aku tenang disini. Aku cuma harap kau bersabar
Lanjutkan usiamu
dengan amal-ibadah
Biarlah mulut-mulut busuk serupa binatang itu menyalak
kau cuma perlu ketabahan hati

Kau kuat. Kau pasti bisa.

Friday, August 9, 2013

#9Ogos Biar aku bicara dengan si sepi


*Aku sedikit emosi, tolong emosi juga ya?*

Sayang
kau perlu tahu dalam hati aku ini
cuma ada satu ruang
yang kau panggil itu hati
bila somebody dah masuk
dan duduk diam disitu

Sayang
Kau selalu bilang jangan sedih-sedih
kenapa?
Padahal yang buat aku sediih-sedih itu
KAMU!

Sayang
jangan biar-biar aku lagi
aku penat sendiri-sendiri

Dulu,
aku sering sendiri hampir terbiasa
sampai-sampai aku punya hati mati
tapi kau hadir
Kau hulur tangan kau tarik aku dari sepiku

Tapi kenapa sekarang tidak lagi?
kenapa aku kembali sepi lagi?

Kamu kejam--
Tolong lepaskan aku kalau kau tak bisa jaga aku lagi

Aku penat~

Thursday, August 8, 2013

#8Ogos Ah! Ah! Ah! Sedap tapi sakit


Kau tau apa yang sedap?
Bila cinta kau dibalas dengan hati yang tulus

Tapi apa kau tau cinta itu sakit?
Bila kau sudah cinta mati; kau ditinggalkan

Jangan
Masa masih muda
Memang bukan kita yang tuhan
bisa-bisa bicara bila maut kita
Tapi yakni
Masa masih muda

Tolong-- yang muda-muda jangan gila dulu
Tolong jangan jadi gampangan

Kau perlu ingat
manusia sekarang kapitalis
sukanya metarialis
yang bisa-bisa jadi kapista
Yang kesian itu nanti kamu
Mati dalam usia mudamu

Cuba-cuba dulu tahan energi cinta dalam hati
Kunci-kunci dulu sebelum parah

Aku tak mau kau juga jatuh
dalam lembah yang tercipta
didalamnya gelap

Nanti kau sepi seorang
Kau gila
Kau mati--

Wednesday, August 7, 2013

#7Ogos Si Pari-Pari Gelandangan


"Ini mungkin mengambil masa kalian..."

Malam~
Yang kau bilang banyaknya manusia
Masih segar ke sana ke mari
Mari mencari si belen murahan
Yang masih ghairah menyucuk bintang
Orang bilang clubbing~

Dimalam itu~
Si Pari-pari masih sendiri
Entah duduk ditepi jalan dengan rokok
Disepit dua jari
Jenama Rave perisa Strawberi mengkali
Biasa, mainan perempuan mau yang berasa
Sambil-sambil kuis tanah guna highheel
Seyogia menunggu customer
Tapi bukan

Ia Cuma si Pari-Pari gelandangan
Masih suci Cuma tercalar sedikit
Dengan kisah semalam yang pitanya
Hitam-hitam
Dia menangis bodoh-palui sendiri
Kerna cinta itu buta
Sia-sia masa diberi. Menagih pada yang
Tak sudi
Sampai-sampai hampir hilang jati diri

Kesian si Pari-pari~
Tidak punya arah tuju


Tolong~ sesiapa ambil tangan bawa dia pergi?

Tuesday, August 6, 2013

#6Ogos Cerpen: Ah! Maaf aku terlanggar hatimu!



            Manusia. Ah! Kau bicara saja pasal manusia pasti kau lihat banyaknya catuan. Ada yang keluarannya kualiti baik malah ada yang kau rasa made in china. Seriously, semua hati sama warna, rambut skang macam-macam colour. Jadi, aku si manusia lemah lagi kerdil ini sedang hanyut ditengah keramaian anak-anak muda. Pekakkan telinga dengan bunyi music yang mungkin saja alien bisa mengerti. Bukan dibilang aku ini liar, lelaki seperti aku ini bisa-bisa saja layan club ditengah malam. Alah, tidak remaja tidur awal. Itu prinsipku. Lalu, berbekalkan nikotin yang ku bawa dari rumah sudah cukup buat diriku nampak macho, ala-ala Salman Khan. (ah! Macam tiada artis lain)

            Dengan music yang kuat, badan aku otomatiknya bergerak ke kiri ke kanan, tangan cucuk bintang. Lagipula, aku datang club bukan untuk bermaksiat cuma aku ingin lepaskan stress celaka dunia aku ini. Ah! Yalah tu tak bermaksiat padahal tangan siap raba-raba nasi lemak dua ringgit. Kalau dapat belen, mungkin bisa dicemolot. Ceh! Macamlah kau tak suka benda free, ye dok?

            Jadi dalam sibuk-bising-tak-ingat dunia ni, aku dah penat dah terkinja-kinja kera menari tecktonik. Dah abis tecktonik, aku rembat lagi tarian b-boy dah tu sambung lagi popping. Oke, aku saja je nak tunjuk bakat aku yang memang minat menari ni lagipula dance floor memang ada battle kot. Takyah nak menang bagai, kau dah siap menari pasti ada yang gesel-gesel nak ke kau. Paling best bila kau penat-penat, ada cikaro hot datang spon kau coke (Aku tak tonggeng air kencing okey)

            Ah! Dah lah, penat aku cerita dalam club. Yang pasti, aku keluar dekat jam 3 lepas tu merayap pergi cari kedai makan, nak isi perut yang dah nyanyi keroncong ni. Bau badan, memang bau asap! Biasalah, keluar masuk club memang tu ah yang bau; dah tu tahan sampai ke tiga hari bau asap clubbing kau tu.

            Nasi goreng kampung aku dah santap, kaki club macam aku ni selera makan kampong kuat oke. Even, nak cari bini pun nak yang kampong-kampung. Suci, bersih dan terkawal. Bukan macam kebandaran, kau nak cari virgin? Rare giler kot. Mana taknya semua benda kau nak rasa hebat. Sampai-sampai aku ni pun meluat tengok gadis-gadis belasan tahun iring lelaki yang kau bisa panggil bapa. Malah, pangkat gigi nak jatuh pun dilayan juga. Entahlah, apa rasa romen macamtu. Aku ni, mulut je bebel tapi tangan gatal juga nak rayap-rayap. Tapi, aku bukan jenis buka lubang gadis oke? Aku masih teruna *bangga*

            So, dah pepagi buta macam ni; aku bawalah kereta aku tu balik kondo. Sumpah! Penat! Nasib aku duk sendiri kalau tinggal ngan mummy abah mesti telinga aku tengah bernanah skang ni dok asik dengan dibebel je. Bosan! Padahal aku dah besar panjang pon dah boleh bagi gadis bunting!

            Petang aku kena kerja. Seriously, kalau hati tak kuat dah lama aku berenti, tinggal kat umah jadi mandur (harta bapa aku tu tak habis 7 keturunan oke!) bukan nak riak tapi family aku memang super kaya. Lagi-lagi aku ni anak tunggal, nak apa je dapat tapi aku nak cakap, hidup aku tak pernah nak rasa bahagia. Orangtua sibuk cari harta duniawi sampai-sampai aku terabai, tinggal dengan bibik. Dah besar panjang pun masih jarang nak kumpul padahal aku rindu nak sesama luang masa. Jadi, siapa bilang kekayaan boleh beli kebahagian? TAK BENAR! Hah!

            Perlahan-lahan mata aku tutup, nak membebel pun memang error lah.

*********************************************************************************

            Seperti biasa, dengan berbekalkan mata yang mengantuk ni, aku kelam-kabut turun kerja. Meeting. Meeting. Meeting. Tak pernah nak habis, bosan aku jumpa muka-muka yang sama bincang hal-hal yang sama. Duit. Ekonomi. Politik. Persetankan! Tapi apakan daya, aku juga harus ikut peraturan dunia kalau nak jadi senang.

            Dalam kesibukan aku urus meeting, mata tertacap ditingkap kaca, si gadis ayu sedang melap cermin dari luar. Terkaku aku seketika. Sejuk hati aku. Senyum dia. Wajah dia. Ahem! Ah! Cilaka betul! Potong stim aku nak khayal kejap. Dengan terpaksa, aku teruskan meeting biarpun kadang mata pandai nak tengok-tengok kat luar. Bukan naluri buaya, tapi ini mungkin cinta pertama. Ah! Wajahnya.

            Selesai sudah meeting, memang aku kelam-kabut lah mencari si gadis cleaner tadi. Hilang! Sial! Ni semua meeting punya pasal, entah bila lagi aku nak cari. Nak tanya pekerja aku, mesti dorang syak aku bukan-bukan. Yelah, kaki clubbing macam aku mesti dorang cop aku ni kaki buaya yang bajet-bajet jadi tupai si penebuk dara. Bodoh! Suka benar menilai orang begitu.

            Diteruskan juga kerja yang berlambak, memang siang-malam-pagi-petang lah aku tercari-cari gadis itu. Mungkin dia kerja sementara kot? Siapa tau kan? Jadi, perlahan-lahan aku terlupa dengan perasaanku. Mungkin cuma cinta singgah yang orang bilang sekadar penyejuk perasaan yang tengah kontang-kanting tu. *Adjust rambut*. Biarlah, diteruskan juga kehidupan yang sama dan sama. Boring kan?

            Pada suatu masa, dalam aku moody nak masuk kerja, ni semua belen murahan punya pasal lah tu. Semalam dok usha-usha aku nak romen dalam hotel. Bodoh! Aku lelaki pun bisa tahan nafsu, ni memang dasar perempuan murah lah ni. Urgh! Geram aku. Tak sangka-sangka, mungkin tuhan nak bagi aku peluang rasa bahagia. Tiba-tiba...

            “Takda mata ke?!” marahku meletus.
            “Maaf tuan, tak nampak. Sorry” lalu si gadis itu duduk sama bantu aku kutip kertas kerja aku yang jatuh tu. Sumpah! Aku terkelu, ala-ala drama melayu petang-petang. Ya tuhan! Inilah si gadis yang aku cari selama ini. Mata aku yang gatal ini melirik ke nama didadanya itu. Siti Solehah! Ah! Nama kampung betul tapi wajahnya memang bisa buat aku pengsan terkapar-kapar juga.

            Lalu, dengan wajah control aku kata ah “Sokey, lain kali hati-hati. Ni kerja sini ke?”
            Tanya punya tanya, memang gadis ini selembut namanya. Bicara tak pernah kasar. Semua masuk ke hati. Sampai-sampai aku tawarkan dia jadi setiausahaku. Bukan bilang cinta ini buta tapi dia berkelulusan universiti Cuma nasib keluarga yang buat dia menerima saja kerja yang ada. Lagipula, nak hidup dekat bandar memang susah nak cari kerja. Benar ini.

            Aku tahu, dia pasti terima. Dan aku menang itu! Ohyeah! Lepas ini hari-hari aku memang jadi lebih baik lah. Bak kata orang, isteri tempat kerja. Awww~

*********************************************************************************

            Dalam kerja sesama tu, aku senyum je memanjang. Malah, keluar masuk club pun dah pencen. Bukan apa, dengan si gadis ini aku belajar erti kehidupan, aku belajar apa itu tuhan. Yang sebelum ini aku sering lupa, sering saja dengan duniawiku. Ah! Memang gadis kampung pilihan ku ini tak pernah nampak celanya biarpun kadang aku perasaan dia seakan malu dengan pujianku. Ya, aku tau pujian bisa riak tapi ini memang dari hati. Mau diberhenti mana bisa. Ya dok? :3

            Cuma, apa yang aku tak pasti apakah sigadis pilihan hati masih sendiri? Aku masih keliru malah takut juga ada. Ingin disunting si bunga manis takut aku ambil hak orang. Jadi, aku nak pendekkan cerita, nak cerita panjang-panjang ni aku memang tak larat. Tak banyak idea.

            Jadi, aku bawa ah dia jumpa family aku. Family aku memang syok ah tengok gadis ni. Dah baik, sopan, kewanitaan gitu. Oke, aku bangga! Dah selesai makan malam semua. Aku ni hantar ah dia balik umah sewa dia, aku sempat ah tanya dia ni single ke tak. Sumpah! Malam tu aku rasa memang aku rabak habis lah. Salah sendiri tak selidik. Salah sendiri nak terlanggar pada hati yang salah. Rupa-rupanya sigadis telah disunting orang. Rupa-rupanya si gadis telah dimiliki dan aku cuma si loser yang mengharap pada hati salah.

            Ya tuhan! Kenapalah aku tak bisa nak rasa apa itu kebahagiaan? Sumpah! Malam itu juga aku duduk lama berbicara dengan tuhan. Masih bersyukur, mengenalinya buat aku mencinta penciptaku. Aku mohon moga lepas ini aku tidak lagi salah jatuh hati. Moga lepas ini, tiadalah cinta singgah. Aku redha, mengenalinya juga bisa buat aku mencintai-Mu. Biar, aku akan lupakan perasaan ini. Aku bersyukur disentuhkan kebahagiaan yang sementara. Terima kasih atas semuanya. :’)



“oke! Aku memang rasanya takda bakat nak tulis panjang-panjang. Aku harap engkorang sudi ah komen pasal natang yang aku melalut ni ye?”- Azian, August 2013.

Monday, August 5, 2013

#5Ogos Masa dan Perasaan si Cinta Kera



"Aku cium kenangan semalam
Ku peluk rasa itu
Biar terpaksa namun
Ku harus kuat
Cinta semalam
Tak kekal.
Aku kena move on"

- YENDI, 2013 -


            Aku nak cerita sikit tentang cinta kera yang semua orang mesti pernah rasa, even aku sekarang ni pun mungkin juga sedang nikmati kecelakaan cinta kera yang kita rasa “Ya, dialah cinta matiku” *Muntah Pelangi*. Idea nak tulis entry kali ni bila aku dari semalam lagi usha-usha tengok adik laki aku sorang tu, tengah rabak kali. Jadi nak dijadikan cerita aku ni busybody lah sikit, biasalah akak yang baikkan *adjust spek*. So, cerita punya cerita; macam biasalah perempuan ni bila dah jumpa yang lebih baik. PERCAYALAH seribu alasan akan dorang bagi supaya dapat lepas dari yang lama. *Batuk-batuk*.


            Kau nak buat macamana? Setiap manusia ni takkan lari dari yang namanya cinta kera. Kau nak cari cinta pertama terus sampai ke mati kau bersama memang rare lah *angguk hagemaru*. Sebab tulah ada quote twt_cinta bagai yang kata

            “Kau mungkin bukanlah yang pertama tapi akan ku pastikan kaulah yang terakhir”

            Hah! Yang ini memang dafug juga ah, kau dengar mestilah hati bunga-bunga tapi kau tak sure yang kau ni keberapa kali punya? Haa haa jawab. *Adjust spek lagi* kau nak bicara manis-manis dengan semua orang mestilah kau boleh. Siapa kata manusia ini tiada tebu dibibir? Sedangkan Justin Bieber bisa bicara Never say Never inikan pula kita. Yang Cuma manusia biasa cuma ada hati yang bisa rabak kecil-kecil.


            Jadi, aku nak bicara tentang masa dan perasaan, yang mana bila kita cakap pasal masa dan perasaan. Mesti ramai cakap

            “Aku harap, selama 4 tahun aku bercinta dengan dia, dialah orang yang bersama sampai aku mati”
            “Sudah 3 tahun aku bercinta, aku tak mau sia-sia”
            “Baru sebulan, takkan nak serah dara teruna kot?”

            So, dekat sini memang rata-rata manusia akan terikat dengan yang namanya itu masa sebab semua manusia mana mau merasa sia-siakan?. Seperti yang aku cakap, biar tiada perasaan sudah pun dengan orang yang mereka telah lama bersama pasti akan sukar untuk melepaskan. Apa lagi bila sudah bertahun-tahun yang bercinta bagai nak rak, semua pun tanak rasa rugi. *Angguk hagemaru*


            Daripada kau terikat dengan masa, baik kau ikat hati kau lepas tu kau serahkan pada yang Maha Berkuasa, hah! Entah-entah esok-esok kau kahwin ngan Adam Levine. Siapa tau kan? *Senyum gedik*


            Macam tak tentu je aku membebel kat sini, tapi yang pastinya aku nak korang semua tau yang masa dan perasaan ni sebenarnya tak bagi untung pun dengan kita. Alah, aku punya cinta kera sampai 4 tahun kot dan yang paling best kitaorang skang still boleh jadi kawan. Bila cuti sem, lepak kat kepsi lepaih tu kutuk couple masing-masing. Funny tapi ni kenyataan *Angguk sengih-sengih*. Tapi seriously, aku pernah juga rabak gila-gilaan sampai tahap psiko bapak nak kerat urat-murat aku kat lengan tu. Hah! Padahal baru 8 bulan, TENGOK! Masa dan perasaan ini bila-bila masa saja merabakkan manusia lemah seperti aku, seperti mau.


            Mau dibilang, kau anggap semua itu sia-sia setelah lama mencinta tapi sudah tiada perasaan. Lagi sakit weh kalau kau pura-pura sayang lepas tu cakap “I love you, I love you” apa? Minta penampar ke? Dah nama takda Feel, awat nak gedik cakap I Lap You I lap you bagai tu? Cepat-cepat kau urus, biar dia tau. Jangan sampai kau anggap sia-sia mencinta lama terus buat kau terikat. At the end, siapa yang menderita? KAU! DIA! Sumpah gua cakap. Makin ramai yang terseksa. Silap haribulan, kau dengan dia memang jadi musuh ketat lah.


            Any tips nak buat kau lari dari masa dan perasaan ini? Memanglah bukan senang nak handle perasaan. Nak bagi hati kau yang titanium tu medicine pun butuh waktu yang panjang. Takpe, perlahan-lahan. So, aku syor beberapa ah tips buat engkorang.



1. Jangan jadi despredo!! Buka buku baru
Nih, memang betul. Makin kau desperate makin gila lah kau fikir ex kau tu. So, delete facebook lama, kau buka account baru. Letak gambar hensem-hensem, cantik-cantik lepastu add manusia-manusia yang kena taste kau tu. Huntung-huntung lekat seorang dua ha. Kan heaven tu. *Goyang Maruko Chan*


2. Baca buku-buku alternative atau zine atau puisi atau komik atau apa-apa. Bukan NOVEL CINTA!!!!
Semua novel-novel cinta kau tu, sila simpan dalam lemari. Kau nak bagi makan ke otak kau tu dengan cinta dongeng ala-ala moden tu? Takyah! Jangan nak mimpi. Lebih baik kau layan memana zine ke apa, I bet kau akan sedar dengan bodoh kau sendiri *aku pun pernah kena*. Ke kau layan Kitab Terfaktab ke. Hah! *Bagi cenggini (Y)*


3. Tengok anime atau memana cerita yang tak sedih
Jangan kau dok layan lagu-lagu jiwang, cerita sesedih tum akin ranap lah kau rasa kalau kau layan semua ni. Ni betul. Bagus kau layan anime atleast kau nangis untuk cerita yang bermoral *angguk kepala “macam aku”*


4. Kisah kau dengan dia bawa masuk muzium
Takyah nak ingat bagi wei! Kau move on. Bebarang dia tu kalau kau jenis yang tak kuat, lebih baik kau bagi pulang atau kau sedekahkan ke orang-orang yang memerlukan. JANGAN BUANG! Duit tu!. Ini bukan kejam, tapi makin lama kau dengan ‘dia’ makin susah kau nak move on


5. Cari yang selevel kau *Lagi afdal*
Bukan nak merendahkan level kau, tapi lebih baik kau cari selevel kau supaya tak ah dorang nak pijak kepala kau. Dah korang sesame level, lagi ngam ah tu. Cari yang sama biar nanti nak bagi alasan tu susah. Jadi safe and sound



            Bapak! Dah 3 pages aku membebel *taip* kat sini. Dah. Aku, kau, mereka memang semua pernah rabak. Lebih-lebih lagi cinta kera yang super bullshit ni. So, jangan pandang belakang. Move on. Delete mukabuku lama, buka baru. Cari mangsa. Kau nak rebound pon rebound la. Manatau esok-esok jadi bini laki kau ke ha. Kan tak sia-sia tu :D


- Sekian, Aku penat membebel! -
Azian, August 2013

Sunday, August 4, 2013

#4Ogos Dirogol rakus sepi dalam jiwa

Aku manusia biasa yang lemah
Yang hanyut dengan duniaku
Bila mana hidup itu untuk derita
Yang bisa bunuh segala rasa

Sedangkan kamu mudah bicara
Tentang hati dan perasaan
Tentang cinta dan kasih
Sedangkan kau cuma omong kosong

Lalu. Aku yang disini gimana?
Harus buang segala rasa?
Bila mana kau cuma
Bicara kosong
Sedangkan aku mengharap benar?

Kau tau? Aku disini dirogol rakus
Oleh sepi dijiwaku
Aku dizina dengan bicara manis
Celakamu
Sedangkan aku ingin suci
Dari semua ini

Mengapa tidak bisa kau
Pertahankan?
Sedangkan kau juga yang mulai
Mengapa tidak bisa kau
Simpan?
Sedangkan kau dulu sumpah setia
Sekarang?
Siapa bertanggungjawab dengan
Semua ini?

Aku dinoda sepi
Diseksa sendiri
Kesian.
Aku perlahan lahan
Mati hati
Yang tangis tidak berlagu
Merintih dalam bisu

Kamu kejam. Biarkan aku sendiri

-Sepi
Via mobile

Saturday, August 3, 2013

#3Ogos Maaf *Friendzoned*


"Aku suka kamu
Suka lihat kamu senyum
Tapi ah! Bukan itu maksudku
Kitakan kawan tidak lebih"

- YENDI, 2013 -

            Idea kali ini aku garap masa aku tengah berak. BERAK okey. Time-time sakit perut tu lah idea terjah-menerjah dekat kepala otak aku yang super kecik ni. Bila bicara tentang friendzoned, aku masih lagi ingat dengan sorang mamat ni. Maaf, bukan buka aib tapi buka kenangan lama *ketawa*. Seperti biasa, orang-orang kesepian sepertiku siapa saja bisa ku rembat buat peneman hati. Jadi, mau dimulai cerita dulu aku ni aktif sangat MukaBuku si Mark tu, semua manusia nak di APPROVED. Dipendekkan cerita, aku ni memang kaki meroyan. So, ada mamat tu usha-usha semua gambar aku, rajin letak komen. Tak lupa juga ngan tegur-tegur dekat chatbox. Aku seperti belen, memang layan saja. Dari MukaBuku ke handphone.


            Kaw-kaw aku layan dia, sampai dia dah berapa kali konfes ke aku. Alasan aku Cuma sama “hati aku ni belum lupakan si nuh *ex aku*”. Kejam bukan? Sudah ada yang ingin menyambut sedih aku, aku pula menolak. Bukan apa, jiwa aku dengan dia jauh beda. Kau tau jauh gimana? Bak kata orang jauh berbatu-batu. Kau nak gapai hati t upon mungkin mustahil. Sebab jenis aku ni, aku suka yang gila-gilaan. Yang bisa buat benda bodoh bersama. Tapi dia tidak, dia seakan masih bertopeng (biasalah nak ngorat).


            At the end, dalam layan bebanyak manusia yang namanya lelaki itu. Aku terima sorang mamat ni. Well, just rebound relay lah pada mulanya tapi who cares kan? Yang penting niat nak balas dendam ke ex tu kuat lagipula mamat ni super duper silly as me la. So, kisah dia aku terima mamat ni (biar lah gemuk 3x ganda, aku tengok hati der) and in time lelaki yang selalu aku layan tu still aku layan dalam erti kata lain sebagai kawan (dia yang salah anggap okey) dah macam syak aku tanak layan dia *kurang layan*

            “kau dah berpunya ke nda ni? *loghat sabah*”
            “dah, baru je. Kenapa?”

            Okey, start ni la dia terus menghilang. Its not bout friendzoned him tapi aku betul-betul tak niat nak jadik kan dia ni teman hati. Seriously, aku selalu mensi dia sebagai kawan kod. Tapi sumpah aku memang kejam. *angguk hagemaru*. Hey! Tapi aku pun pernah kena friendzoned kaw-kaw punya kod! Dah ah orang mengharap cinta jatuh ke riba sekali tengok esok-esok dia, dah ada gelfie. Damn, time tu aku rasa memang masa aku sia-sia je nak amik hati dia. Dah dia pond ok layan aku serupa awek dia haa. Siapa salah sena nya nih? *Adjust spek*


            So, aku bicara pasal friendzoned ni, memang aku ada cekau ide sikit sambil buat research ah cane nak avoid friendzoned ni. Kalau boleh cane nak garap hati batu dia tu.


1. Tunjukkan yang kau tak perlu dia
Alah, kamon la guys, girls. Pasti boleh. Kalau dia buat-buat layan ke kau, kau buat rilek je takyah nak tunjuk interest bagai. If she/he wants you, dorang akan usha. Tu nasihat aku.

2. Acah-acah yang kau tengok dia tu menarik tapi dalam masa sama kau buat dia rasa terancam *ada orang lagi menarik dari dia*
Ni, aku dah buat Cuma aku tak cukup lawa kod nak pikat hati mamat aku suka tu. AHAH. Oke, korang acah-acah ah puji dia bagai apa semua tapi dalam masa yang sama kau puji juga orang lain biar bagi dia rasa ‘panas-panas’ sikit. Kalau dia JELES tu, kau ada green light. Kalau tak, engkorang memang terpaksa undur diri awal-awal. Gua gitau lu. Tamau nanti rabak pulak

3. Kau! Kau! Kau! Mesti tunjuk yang kau juga ada standard pilih orang
Meh aku story sikit. Orang kaki friendzoned ni, dorang suka main perasaan tau. Suka cekau manusia-manusia yang tengah-tengah rabak buat kawan time bosan. Ni betul. Nak elak macam ni kau kena tunjuk kau tu sepsis bukan belen. Faham? Biar ah dorang rasa challenge sikit. Well, people get attracted to interested type, *abis English aku*

4. Live up! Kau tunjuk kau ni manusia seksis
Tolong jangan jadi despredo depan orang yang kau nak amik jadi your couple. Kau! Ada harga diri. So, hati-hati, jangan nak hanyut sangat ngan ayat-ayat celaka-manis dorang tu ye? :D


            Hokey, penat aku bebel seseorang. Ntah ada ke tak yang nak baca pepanjang camni. Btw, aku nak habaq ni, biarpun kita kena friendzoned, please jangan ada benci dihati kalau ena reject. Hey! Wake up! Tuhan tu ada kuasa tau. Dia dah siapkan kita untuk orang yang lebih berhak untuk kita. Yang LEBIHHHHHHHH baik dari yang kita crush sesangat ni. Dah ah dah ah. Penat ah royan sesorang ni. *ambil chipsmore, off laptop*




Friday, August 2, 2013

#2Ogos Ludah si pecundang



" Kadang aku buang amarahku,
bukan loser
cuma aku tak mahu selevel kamu
Rendah dimata manusia"

- YENDI, 2013 -


            Jadi, aku hari ini tidak bicara puisi dahulu. Kalau boleh mahu meroyan pasal seorang insan yang moralnya kadang rasa diri seperti dia itu hebat, Suci. Betul, kita ini manusia bila bicara saja pasal manusia, AH! Kau pasti tau yang manusia tidak pernah puas dengan apa yang mereka ada. Tidak pernah bersyukur dengan apa yang jadi. Maunya cuma DENDAM dan terus dendam. Padahal masing-masing juga punya hati.

            Lagi sekali, ku duduk depan laptop. Aku buka segala isi murat dalam twitter. Ha! Kadang aku meroyan tapi persetankan siapa mau kisah? Cuma aku suka bicara lewat puisi. Yang hamburkan segala amarahku. Bukan seperti si pecundang. Sudah kantoi terus lagaknya suci padahal mulut bisa, bau selongkang. Nama saja gadis, tapi bicara yang babi-babi saja, yang anjing-anjing saja. Bukan mau pertikaikan tahap pendidikan tapi bicara kau seolah kau bukanlah manusia yang meningkat dewasa. Yang masih kebudak-budakan. Kadang memang aku terhibur, dengan bicara kau seolah-olah kaulah manusia sempurna diabad ini. Ah! Bodoh. Padanlah rabak. Hati hitam.

            Sekali lagi aku singkap burung birumu, aku ketawa. Syukurlah, kau block bukan bererti aku tidak bisa melihat. Maaf! Kau salah, ini twitter bukan facebook ya sayang? Kau block, kau yang tak boleh tengok aku. Melainkanlah kalau kau yang privatekan. Bukan mau stalk tapi hakikatnya kaulah insan yang sangat-sangat aku sukai. Caramu, sikapmu cukup menghiburkan. Aku juga hairan, dulu mengaku-gaku kau dengan dia tapi bila ku tilik kau sudah bersama yang lain selama 5 bulan sedangkan aku baru 4 bulan jadi mau bilang kau bicara tipu? Aku kelucuan tau bila kau cuba rabak-mainkan hubungan yang aku bina yang mulanya Cuma rebond relationship. Kau silap masa. Aku belum mencintai bekasmu itu. Maka tiada efek. Lucu tau?

            Bila kau bicara buruk-buruk atau mau ku bilang kau babi-anjingkan aku (ah! Pemes sungguh binatang ini) aku cool. Kau siap screenshot IG aku. Terima kasih ya. At least people know me. So, aku saja RT biar buat kau kantoi. Maka mula lah kau gelabah. So loser? Aku tak kisah lah.

            Lagi, ku tilik-tilik burung biru. Banyak manusia bicara seolah mereka benar. Mereka lah yang suci maka perangai serupa nakarom. AHAHA! Aku gelak sudah banyak aku bicara pasal manusia yang tidak bisa kita halangi perangai itu. Well, aku pun bukannya sempurna malah aku banyak jalan hitamnya yang kau bilang bagai tiada jalan cerah lagi. Tapi aku cool, itu urusan ku dengan Tuhan. Kau diam-diam.

            Oke, balik ke pucuk pangkal. Aku suka bicara ludah si pecundang yang taunya asik cemburu dengan lebih manusia lain. Hey! Tidak kurang nasi dirumahmu. Jadi buat apa gelabah? Bukan duitmu ya dok? So, aku take cool. Kalau aku ikutkan kata hati jadi aku juga selevel kamu. Seolah-olah aku tiada pelajaran sedangkan aku lulusan diploma bakal ke ijazah. *Oke, aku riak sekejap*. Jadi, biarlah mereka dengan ludah pecundang mereka itu, aku masih bisa bahagia juga dengan manusia-manusia yang kenal siapa aku. Aku ini gimana. Lagipula buat apa gelabah? Mereka sanjung kita Cuma dengan cara terhina, mungkin? Dan aku rasa, terlalu banyak aku berbicara (baca:tulis) maka aku juga tahu mungkin kamu tak baca habis. Tapi ya. Tenkiu Arigato, lain kali terjah lagi ya?

Manusia,
kalau kau bilang itu dan ini,
mana pernah senang
Lebih-lebih lagi dengan kurangnya
mereka

Sampai-sampai mereka
lupa
mereka kelihatan seperti gampangan
yang rendah level manusiawi itu
Jadi,
dipersilakanlah kau dengan ludah
pecundangmu itu,
nanti aku tolong bersihkan
dengan bicara lembutku
bukan main celaka-palat sepertimu
kerna aku tau
sekurangnya aku masih seperti manusia
bukan binatang yang tidak bersalah.

-Manusia-

Thursday, August 1, 2013

#1Ogos Kriminal amatur

Aku duduk di kaki lima pandang langit luas diatas sana. Masih bersyukur bernafas sampai umuran begini, 21 tahun.
Yah,  terima kasih abah mami.
Sekali lagi aku merenung disambung masuk kebilik. Ku buka facebook. Tiada apa menarik. Ditutup lalu layan twitter. Seperti biasa. Kalau bukan ketawa seperti setan, setan yang ketawa seperti aku.
Gila! Ah biasa lah manusia kan.
Mana pernah puas. Orang nak naik sikit kau bash.
Orang bahagia sikit kau dah gelebah
Dasar gampangan.
Itulah kriminal amatur.
Taunya bunuh hati manusia. Bodoh betul. Cuba kau lihat.
Kau cermin dulu hatimu. Apa kau itu sempurna?
Ah. Aku tau. Kau pasti rasa kau ni separa tuhan kan? Bisa bisa adili siapa pun
Sialan mampuku kata. Hati aku juga tisu.
Jadi kejianmu serupa anjing baru belajar menyalak itu terus masuk ke setiap rongga rongga hati
Jadi. Percuma kau kena sial oleh aku.
Dasar kriminal amatur. Cemburu tidak pandai abis.
Pernah kau fikir? Eh! Atau harusku bilang pernah kau baca "karma has no.menu?"
Ha. Kat sini aku nak kata.
Hari ni memang lah hari kau
Hari yang kau rasa masih hebat dengan sempurnamu yang sesiput.
Sabar. Aku tunggu kau kena balik
Peduli apa aku? Kau cari masalah. Tanggunglah masalah tu nanti.
-via mobile-